Sehusnudzhan Apa Sama Allah?

Apakah sudah benar-benar husnudzhan sama Allah?

Allah, selalu mengikuti prasangka hamba-Nya. Kalau prasangka kita baik sama Allah, maka baik pula takdir kita. Baik pula perasaan kita, positif juga hari-hari kita. Sepotong nasihat itu yang acapkali kita temukan entah lewat Al-Qur’an, atau nasihat beberapa kerabat kala kita mengeluhkan kenegatifan kita pada mereka. Dan untuk mencapai tingkat husnudzhan itu, kita sama-sama tahu kalo hal itu gak mudah. Butuh proses untuk mencerna prasangka baik kita sama Allah. Mulai dari, why me, Ya Allah? Atau, kenapa harus soal yang ini? Sampai dengan jangan sekarang, please..

Protes seolah-olah kita memang hidup di dunia bakal tanpa ujian. Seolah-olah Allah gak berhak untuk ngasih kita pelajaran. Padahal kalo bukan tanpa ujian, kalau bukan tanpa masalah, untuk apalagi kita hidup di dunia? Apalagi tujuan kita hidup kalo bukan untuk menyelesaikan masalah demi masalah?

Sehingga, perkara husnudzhan sama Allah jadi perkara pekerjaan hati yang amat halus. Pekerjaan hati yang cuma kita yang bisa handle perasaan itu demi menghadapi ujian-ujian yang Dia kasih.

Tahukah kamu?

Yakin sama Allah bahwa Allah akan memberikan balasan terbaik bagi amalan-amalan kita.

Yakin bahwa Allah akan memberikan ganjaran atas kezhaliman-kezhaliman yang pernah kita perbuat.

Adalah bentuk-bentuk prasangka baik kita sama Allah.

Maka, perkara kita merasa sia-sia atas usaha kita yang tak kunjung berbuah hasil merupakan bentuk su’udzhan kita sama Allah. Maka, menyepelekan dosa-dosa kita, lalai dan beranggapan bahwa Allah akan luput membalas keburukan-keburukan kita, juga bentuk su’udzhan kita sama Allah. Lantas, pantaskah kita minta ini itu sementara kita berprasangka buruk terus sama Allah? Apa hak kita untuk minta dikabulin doanya?

Ya Allah, ampuni. Ya Allah, maafkan.

Sebuah catatan pengingat diri.

Bandar Lampung, 23 Agustus 2018

Advertisements

Menambal Kekeliruan

Merasa selama ini baik-baik saja. Selama ini semuanya berjalan on the right track. Aman, terkendali. Merasa diri ini sudah cukup, lalu jumawa menagih level yang lebih tinggi. Alhamdulillah, hari ini kena teguran. Maafkan kekeliruanku selama ini, Allah. Astaghfirullah…

Malu nggak, baru sekarang sadarnya? Nggak. Nggak boleh. Karena waktumu masih ada. Jadi jangan menyerah. Jangan gengsi untuk belajar lebih baik. Jangan males karena pesimis selama ini melakukan hal yang salah. Justru kalau hari ini gak belajar, masa depanmu yang akan dipertaruhkan. Dua atau tiga tahun lagi kamu akan menyesal pernah menyerah. Jadi, jadikan setahun dan atau dua tahun itu sebagai pembuktian, bahwa toh, kamu juga akhirnya bisa melakukannya.

Ceritanya, hari ini ada penilaian atau ujian tahsin untuk guru-guru. Sebelumnya kami ditatar ngebut sehari satu modul. Dipadatkan dari alokasi waktu seharusnya satu modul lima hari. Dari awal penataran, aku udah mulai sadar banyak salahnya. Selama ini ngajiku asbun doang ternyata. Mulai puruluk pelan-pelan hatiku. Tapi pas penataran masih belum sepuruluk sorenya. Yaitu pada tiba saatnya ujian.

Hem, disclaimer di awal, yang harusnya aku di akhir gak boleh kecewa. Aku ngebatin “lah gak usah ngoyo amat latihan. Aku ya pengen tau sebenernya kemampuan tahsinku selama ini gimana. Coba gimana penilaian nya.”

Taunya, bener aja. Yang lain udah lanjut jilid 5 dan 6. Aku masih belum lulus dari jilid 1. Jilid 1 coy! Makhorijul huruf aku masih belepotan. Gimana gak puruluk hati aku? Aku, notabene pernah mondok 6 tahun, jilid 1 aja gak lulus. “Dear self, bisa kan sok tegar?” Bisikku kenceng-kenceng kepada hatiku yang udah puruluk dan lenyap dari tempatnya.

Jadi, paragraf awal tadi adalah jeritan batinku untuk membangun positive vibesku.

Bismillah..

Ya Allah, aku berlindung dari kekeliruanku selama ini. Aku mohon, bantu aku mengatasinya…

SKINFOOD Egg White Pore Mask

Yeay! Alhamdulillah abis lebaran kemaren terpilih dapet Try Free dari @08liter_indonesia. Singkat tentang @08liter_indonesia, adalah sebuah laman yang menawarkan kita sebagai pengguna untuk daftar gratis yang bertujuan membantu pengguna lainnya dalam memilih produk dengan menawarkan produk-produk gratis untuk direview. Setiap harinya mereka punya produk yang dibagikan untuk anggotanya jadi kita sebagai anggota punya kesempatan setiap harinya untuk coba gratis dan review produk sponsor mereka.
Langsung aja ya ke review produknya
🍁 Packaging
Bentuk packaging nya jar mengingatkanku kaya wadah es krim gitu. Kurang higienis karena kudu pake spatula buat ngambil produknya.
Tutupnya ada dua, tutup luar dan ada tutup bagian dalam jadi memang lebih higienis dan gak rentan bocor.
Bahan packagingnya plastik dove gitu entah kenapa selalu suka sama plastik yang teksturnya dove gitu berasa eksklusif gitu.
Warnanya putih gading identik banget sama judulnya: egg white
Keterangannya juga informatif, ada tanggal expired, penjelasan claimnya, barcode, bahkan ingredients yang ternyata ada di balik stiker tutup luarnya. (Lihat slide 3)
🍁 Tekstur dan Wangi
Teksturnya kaya clay mask kering gitu. Padat banget. Ngambil secolek aja bisa buat pipi sebelah. Agak tricky buat ngeratainnya tapi gak susah-susah banget juga. Warnanya putih bersih kalau dipakein semuka kaya pake bedak dingin jadul itu. Kalo anak-anak liat mereka bakal ketakutan jadi buat ibu-ibu yang punya anak kecil kudu nungguin anak-anak tidur dulu hehe. Wanginya jauh banget dari bau telor padahal kukira bakal ada bau amis telor ternyata wanginya kaya masker tradisional gitu.
🍁Hasil
Claimnya sih bisa ngebersihin komedo tapi gak terlalu kerasa ngebersihin karena pas bilas masih kerasa ada komedo di sekitar sudut hidung. Untuk pori-pori.. wow! Di wajahku aku ngerasa banget pori-poriku mengecil setelah bilas. Jadi optimis dia akan bener-bener mengecilkan pori-poriku yang menganga ini kalau dipake rutin. Kalo lihat review nya katanya ada yang mencerahkan. Kalo buatku standar. Perasaan sesaat setiap habis maskeran memang suka ada efek cerah bersih gitu, seperti masker-masker lain, masker ini juga gitu.

🍁 Berat: 125 gram

🍁 Price: 120.000 rupiah.

You upset me, Instagram.

Setiap buka hape ketika waktu luang, icon pertama yang saya buka tanpa sadar adalah instagram. Pertama, cek instastory, kedua scroll timeline, kalau lagi rajin bacain caption, setelah bosan scroll, cek ke kolom explore yang kadang-kadang banyak postingan yang udah pernah diliat, tapi tetep aja ditonton atau dilihat. Kalo setiap video durasinya 1 menit, nonton 10 video udah 10 menit. Pas udah ditonton, clickbait pula.

Saya udah pernah baca kalo algoritma atau bahasa digital Instagram itu memang menampilkan apa yang paling sering kita buka dan sukai sehingga menjadikan isi timeline dan explore kita monoton kalo kita gak kreatif untuk menangkap “bubble-bubble lain supaya timeline yang disajikan oleh instagram buat kita lebih variatif. Iya, saya udah pernah coba. Saya udah coba untuk follow akun-akun yang “gak biasa” buat saya, yang beda aliran sama yang biasa saya sukai atau lihat. Tapi tetap aja, namanya suka gak bisa dipaksain. Sekeras apapun saya follow akun-akun itu, kalo saya gak interest ya percuma.

Misalnya nih ya, saya kasih contoh akun jualan supaya lebih ketara bedanya. Jadi contohnya saya follow dua akun jualan skincare korea, yang satunya murah dan feed-nya bagus (haha), yang satunya feed-nya bagus juga, tapi mahal. Jadi saya lebih sering buka akun yang pertama daripada yang kedua guess what? Yang jadi urutan terpojok timeline instastory saya yang mana? Iya, yang pertama.

Yang bakal muncul ya tetep akun-akun yang paling sering saya kunjungi. Jadi saya udah agak muak sama algoritma nya instagram. Kalo saya lihat-lihat ulang daftar following saya, saya suka merasa bersalah. Karena sempet bosen sama akun itu, akun itu jadi gak pernah muncul di bubble saya. Padahal dulu pas follow saya lagi suka-sukanya banget sama kontennya akun itu.

Jadi, mau sekeras apapun mewarnai bubble instagram, yang keluar akan tetap monoton. Kecuali kita bener-bener random tiap buka Instagram kita kunjungi akun-akun yang diluar bubble kita. Sedangkan, ga tiap buka instagram kita punya waktu untut meniatkan untuk buka-buka akun tertentu. Karena belum apa-apa yang muncul di home kita, yah bubble kita, yang lebih menarik perhatian kita.

So I’m a lil bit upset with instagram. Saya gak nyalahin pengguna-pengguna instagram jaman sekarang, yang rupa-rupa bentuknya. Tapi kangen banget sama instagram yang menampilkan timeline berdasarkan waktu, jadi yang muncul di bubble kita akan beragam.

Ini baru segini yang saya pahami ya, tentang algoritma nya instagram. Mungkin temen-temen ada yang punya pendapat lain, saya akan senang loh diskusi sama temen-temen di kolom komentar! 🙂

Hajimemashite

Perkenalkan! Nama saya Haniyyah, seorang Guru Bimbingan dan Konseling yang ngakunya hobi menulis dari zaman sekolah. Hijrah sejak Juni 2018 dari Tumblr ke WordPress untuk konsisten mengembangkan hobi menulisnya.

Di usia 24 tahun orangnya masih payah sosialisasi sama orang lain. Baru bisa jadi diri sendiri ketika sudah mengenal dan nyaman, they call it introvert one.

Masih suka dan interest sama dunia drama korea, tau-tau dikit lah soal hallyu stars-nya dan belakangan lagi nyoba eksplorasi skincare-skincarenya juga.

Mudah sekali terinspirasi sama hal-hal yang berbau anti-mainstream kaya musik-musik indie, film indie, video-video indie, meskipun gak banyak tau dan gak jarang juga suka sama musik dan film populer lainnya. Yah, sebenernya seleranya bisa disesuaikan sih tergantung suasana dan kenangan. *lah*

Bisa menjadi seorang yang kaku tapi ketawa karena hal yang sangat receh di lain waktu. Kinda weird sense of humor. Tapi tetep suka kok sama orang yang lucu. *lahlagi*

Saya udah kepikiran sedikit tentang konten-konten yang bakal saya tuliskan disini. Mostly bakal tentang catatan pribadi, pemikiran-pemikiran yang terpendam selama ini di kepala, ada rencana juga bakal nulis skincare diary disini. Doakan ya, supaya bisa konsisten menulis paling ngga satu atau dua kali seminggu.

Gimana? Sudah cukup belum informasi tentang saya? Boleh lanjut di komentar ya.

Harus Menulis

Alhamdulillah setelah drama galau memilih tujuan hijrah dari Tumblr, akhirnya memilih WordPress untuk jadi media menulis baru. Meskipun setelah diblokir awal tahun kemarin, sepertinya Tumblr masih tetap diakses dengan download aplikasi VPN tapi memang rasanya saya butuh suasana ngeblog baru. Sudah lama sekali ingin mengembalikan semangat menulis tapi alesannya banyak banget. ‘Ala kulli hal Alhamdulillah akhirnya hari ini dikasih mood untuk membangun puing-puing semangat menulis.

Kenapa sih ngotot banget gak boleh berhenti nulis? Sebenernya semangat nulis saya itu timbul tenggelam. Tapi semangat itu terbakar mostly pas abis baca-baca tulisan orang lain. Semacam terpantik aja gitu kalo ada tulisan yang bagus dan pas di hati. Selain semangat nulis, saya juga merasa semangat baca tulisan saya di masa lampau. Semacam self healing sendiri aja gitu.

Satu lagi, pernah suatu hari gak sengaja ke mall dan pas banget lagi ada semacam bedah buku gratis gitu. And guess what? He’s tere liye. That tere liye, sang muse menulisku sejak jaman sekolah dulu. Aku masih ingat betapa excited nya dulu pas kelas 2 SMA ketemu dengan beliau. Jaman dulu beliau masih susah banget diundang seminar atau bedah bukunya. Tujuh tahun berlalu, materinya ga terlalu beda jauh intinya: konsisten. Merasa tertampar sekali karena 7 tahun berlalu masih aja belum punya tulisan apa-apa. Berarti kegigihan saya menulis sangat dipertanyakan. Kebanyakan nulis status doang. Itu juga ga ngasih influence apa-apa ke banyak orang. Padahal tekad konsisten nulis juga sebenernya tujuan terkhususnya buat diri sendiri: biar bisa refleksi timeline kehidupan saya sendiri. Baik gaya bahasa, ataupun yang saya alami dan rasakan pada saat menulis itu.

Jadi, semoga blog ini bisa jadi wadah efektif untuk tulisan-tulisan saya di masa yang akan datang ya!